Awang Tawarkan Gelar Kekuatan TNI di Perbatasan


korankaltim
korankaltim
Koran Kaltim     5 hari yang lalu     67 kali
img BANDARA : Salah satu bandara yang ada di perbatasan Kaltim. (Foto: dok/humasprov )

SAMARINDA – Bandar udara (bandara) diperlukan untuk perkuatan dan pertahanan negara sekaligus membuka isolasi daerah perbatasan di Kaltim. Gubernur H Awang Faroek Ishak menawarkan TNI untuk membangun bandara multipurpose yang memiliki panjang runway (landasan pacu) hingga 3000 meter.

 “Kalau setuju. Kita bikin aja airport (bandara) baru di perbatasan dengan panjang landasan tiga ribu meter,” katanya saat menerima kunjungan jajaran Kemenko Polhukam di Ruang Rapat Tepian 2, pekan lalu.

Menurut dia, pembangunan infrastruktur di kawasan perbatasan merupakan program prioritas Presiden Joko Widodo. Yakni pembangunan dari kawasan pinggiran atau perbatasan negara termasuk bandara sebagai proyek strategis nasional.

Bandara itu lanjut Awang, nantinya  selain untuk melayani penerbangan umum atau masyarakat juga difungsikan sebagai landasan pesawat-pesawat TNI Angkatan Udara.

Diantaranya, pesawat tempur jenis Sukhoy dan M16 serta jenis-jenis pesawat angkut pasukan yang memerlukan landasan pacu yang memadai untuk didarati pesawat badan besar.

Bandara multipurpose ungkapnya, digunakan sebagai kekuatan negara untuk mempertahankan kedaulatan bangsa di perbatasan sekaligus melayani penerbangan umum (regular).

Awang menyebutkan ada empat bandara Kaltim di perbatasan negara (sekarang dua masuk Kaltara) di bangun kerjasama TNI dengan Pemda. Termasuk pembangunan jalan tembus antarkabupaten dan kawasan utara Kaltim guna membuka isolasi wilayah serta memudahkan aksesibilitas.

Gubernur berharap pembangunan bandara di wilayah perbatasan atau Kabupaten Mahakam Ulu (Mahulu) bisa dilakukan segera agar terbentuk gelar kekuatan TNI di daerah itu.

“Jadi infrastruktur itu bukan hanya membangun jalan di perbatasan tetapi bandara juga masuk dalam proyek strategis nasional untuk gelar kekuatan TNI,” ungkapnya. (yans/sul/adv)

berita TERKAIT


baca LAINNYA